Bertemu Raja Norodom Sihamoni, Puan Maharani Berbagi Kenangan Masa Lalu Indonesia dan Kamboja

Minggu, 27 November 2022 09:38 WIB

Share
Ketua DPR Puan Maharani saat diterima Raja Norodom Sihamoni di Phnom Penh, Kamboja. (Foto: twitter @puanmaharani_ri)
Ketua DPR Puan Maharani saat diterima Raja Norodom Sihamoni di Phnom Penh, Kamboja. (Foto: twitter @puanmaharani_ri)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID - Dalam beberapa hari terakhir, Ketua DPR Puan Maharani berada di Kamboja. Ketua DPR Puan Maharani diterima oleh Kerajaan Kamboja dalam kunjungannya ke 'land of the Khmer' itu.

Saat bertemu Raja Norodom Sihamoni, Puan Maharani berbagi kenangan masa lalu Indonesia dan Kamboja. Puan diterima oleh Kerajaan Kamboja yang berada di kawasan Chaktomuk, Phom Penh, Jumat (25/11/2022) pagi. 

“Saya merasa sangat terhormat untuk dapat bertemu dengan Yang Mulia, Raja Norodom Sihamoni, yang merupakan simbol persatuan nasional, perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran bagi rakyat Kamboja,” kata Puan Maharani.

Adapun Puan terakhir bertemu dengan Raja Norodom Sihamoni pada 'Joint Cultural Performance di Phnom Penh' dalam rangka 60 tahun hubungan diplomatik Indonesia–Kamboja, Februari 2019. 

Puan pun menyatakan Kamboja merupakan negara yang dekat dengan Indonesia dan keluarganya. Ia mengenang hubungan Bung Karno dengan ayah Raja Norodom Sihamoni, Raja Norodom Sihanouk.

Puan mengatakan, kedua pimpinan Indonesia dan Kamboja terdahulu itu punya hubungan yang cukup spesial.

“Presiden pertama Indonesia, Bapak Soekarno dan Yang Mulia Raja Norodom Sihanouk merupakan sahabat dan bahkan sudah seperti keluarga, dan mereka bertemu secara rutin,” ucapnya.

Puan mengungkap, Soekarno dan Raja Sihanouk melakukan saling kunjung masing-masing sebanyak 5 kali dari tahun 1959 -1965. Bung Karno disebutnya merupakan kepala negara/pemerintahan yang paling sering datang ke Phnom Penh.

“Presiden Soekarno menyukai beberapa kota di Kamboja, seperti Phnom Penh, Sinahoukville, dan Angkor. Kamboja seperti rumah kedua bagi Presiden Soekarno saat itu,” jelas Puan.

Raja Sihanouk sendiri mendapat gelar doktor kehormatan dari Universitas Gajah Mada (UGM), sementara Presiden Soekarno mendapat doktor kehormatan dari Royal University Phnom Penh. Puan juga mengapresiasi bentuk penghargaan yang diberikan Kamboja untuk Indonesia.

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar