Soal Perubahan Nama RSUD, Dinkes DKI Diminta Tidak Sebatas Branding

Jumat, 5 Agustus 2022 23:19 WIB

Share
Soal Perubahan Nama RSUD, Dinkes DKI Diminta Tidak Sebatas Branding
RSUD Cengkareng, Jakarta Barat.(rsudcengkareng.com)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID - Perubahan nama RSUD menjadi Rumah Sehat untuk Jakarta oleh Gubernur Anies Baswedan di ibu kota disorot banyak pihak.

Ketua Relawan Kesehatan Indonesia (Rekan Indonesia) Agung Nugroho mengatakan, perubahan itu diharapkan tidak sekedar branding semata. Melainkan, agar benar-benar membangun upaya preventif dan promotif kesehatan.

"Karena titik tekan seperti yang disampaikan Gubernur DKI dari penjenamaan Rumah Sehat adalah soal preventif dan promotif kesehatan.

 

Agar bisa terbangun upaya preventif dan promotif kesehatan di masyarakat, kata Agung, butuh keseriusan dari Dinkes DKI. 

"Jangan sampai dalam pelaksanaannya hanya sebatas seremonial tanpa pernah bersungguh-sungguh membangun upaya preventif dan promotif kesehatan di tengah masyarakat," kata Agung.

Dengan demikian, lanjut Agung, kolaborasi benar-benar terwujud dalam melaksanakan pembangunan upaya preventif dan promotif kesehatan di tengah masyarakat.

Agung melihat selama ini upaya preventif dsn promotif kesehatan yang dijalankan Dinkes DKI hanya seremonial belaka, dan hanya bersifat promotif kesehatan tanpa dibarengi dengan preventif kesehatannya. 

 

"LIhat saja masih banyak jajanan tidak sehat yang dijual di sekolah-sekolah. Masih banyak warga yang mengkonsumsi narkoba. Masih banyak jentik nyamuk sehingga masih banyak yang kena DBD, dan lainnya," kata Agung.

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar