ADVERTISEMENT

Parah! Dua Hakim PN Lebak Terlibat Narkoba jadikan Sabu Mirip Makanan Sehari-hari, Sekali Pesan Bikin Melongok Harganya

Rabu, 25 Mei 2022 04:30 WIB

Share
Kepala BNNP Banten, Brigjen Hendri Marpaung saat menggelar jumpa pers kasus hakim konsumsi sabu. (foto:haryono)
Kepala BNNP Banten, Brigjen Hendri Marpaung saat menggelar jumpa pers kasus hakim konsumsi sabu. (foto:haryono)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

SERANG, POSKOTA.CO.ID - Dua oknum hakim berinisial DA (39), dan YR (39), serta Panitera berinisial RASS (32) yang bertugas di Pengadilan Negeri (PN) Lebak, resmi ditetapkan tersangka, dan dilakukan penahanan oleh Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Banten. 

Sementara Asisten Rumah Tangga (ART) DA berinisial H (32) hanya dilakukan rehabilitasi.

"Iya yang H direhabilitasi karena tidak ada barang bukti, hanya positif saja (narkoba). Oknum hakim dan panitera dilakukan penahanan," kata Kepala BNNP Banten Brigjen Hendri Marpaung kepada wartawan melalui sambungan telpon selulernya, Selasa (24/5/2022).

Hendri menjelaskan dari keterangan dua oknum hakim dan panitera, ketiganya sudah beberapa kali melakukan pemesanan narkoba jenis dengan harga Rp13 sampai Rp20 juta.

 

"Historinya 4 kali pesan, antara 10 sampai 20 gram. Kalau menurut pemeriksaannya sekitar 13 sampai 20 juta. Yang beli dari saudara YR, uangnya juga dari YR," jelasnya.

Lebih lanjut, Hendri mengungkapkan kedua oknum hakim merupakan pecandu lama, sehingga narkoba sudah menjadi makanannya sehari-hari.

"Dia pengguna, sudah menjadi kebutuhan. Kita tanya masing-masing berbeda waktunya. YR itu pengguna lebih 1 tahun, dia pengguna tetap," ungkapnya.

Diketahui sebelumnya, dua oknum hakim, panitera dan ART ditangkap pada 17 Mei 2022 lalu oleh Tim Brantas BNNP Banten, dengan barang bukti sebanyak 20,634 gram narkoba jenis sabu saat diambil di kantor jasa pengiriman.

 

Halaman

ADVERTISEMENT

Editor: Deny Zainuddin
Contributor: Rahmat Haryono
Sumber: -

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT