Modus Minta Pijat, Pimpinan Ponpes di Purwakarta Diduga Cabuli Belasan Santriwati

Minggu, 10 Desember 2023 20:19 WIB

Share
Ilustrasi Pelecehan
Ilustrasi Pelecehan

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID –  Pimpinan pondok pesantren (ponpes) diduga mencabuli 15 santriwati yang masih di bawah umur dengan rentang usia 10-13 tahun.

Dugaan pencabulan oleh Ustadz O, itu memicu kemarahan keluarga dan kerabat korban serta warga, yang tak terima sang ustaz merusak belasan anak di bawah umur.

Sejumlah keluarga dan kerabat korban serta warga melampiaskan kekesalan mereka dengan merusak ponpes dan rumah milik ustadz O di Desa Salem, Kecamatan Pondoksalam, Purwakarta pada Sabtu (9/12/2023). 

Lantaran takut jadi sasaran amuk masa, ustaz O memilih kabur. Saat ini, O masih dalam pengejaran polisi. Sementara, polisi yang tiba di lokasi kejadian berupaya menenangkan warga yang mengamuk.

Santri laki-laki yang berada di lokasi kejadian tak bisa berbuat banyak. Mereka hanya membereskan dan memindahkan barang-barang di pondok pesantren agar tak turut dirusak massa.

Cucu, salah satu kerabat korban mengatakan, warga kesal dengan perilaku tidak terpuji ustad O yang diduga mencabuli 15 santriwati dengan pura-pura minta dipijat. 

Aksi bejat sang ustaz diduga sudah dilakukan selama bertahun-tahun, tepatnya ketika para santriwati masih duduk di bangku kelas 4 SD hingga sekarang kelas VII madrasah tsanawiyah (MTs).

"Ustaz itu mengancam para korban agar tidak menceritakan kasus tidak terpuji kepada orang tua," kata Cucu.  

Ketua RW Dudi mengatakan, kasus dugaan pencabulan ini terungkap setelah beberapa korban mengadu kepada orang tua masing-masing.

Sementara itu, sampai saat ini, polisi mendata korban kekerasan seksual yang diduga dilakukan ustaz O. Kemungkinan korban akan bertambah karena sebagian korban masih berada di ponpes. 

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar