Temui Wapres, Petani Keluhkan Sulitnya Dirikan Pabrik Kelapa Sawit Mandiri

Jumat, 8 Desember 2023 21:31 WIB

Share
Wapres KH Ma'ruf Amin saat bertemu pengurus Apkasindo. (Setwapres)
Wapres KH Ma'ruf Amin saat bertemu pengurus Apkasindo. (Setwapres)

JAKARTA,POSKOTA.CO.ID - Wapres KH Ma'ruf Amin akan memanggil kepada Menteri Pertanian (Mentan) dan Menteri  Keuangan,  (Menkeu), termasuk  Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) terkait kesulitan membangun pabrik mini minyak kelapa sawit..

"Ada satu cita-cita yang diinginkan oleh Presiden dan Wapres, bagaimana agar para petani sawit itu bisa punya pabrik sawit sendiri dan itu sifatnya afirmatif,” tutur Juru Bicara Wapres Masduki Baidlowi di Istana Wapres, Jakarta, Jumat  (8/12)

Seperti diketahui, Dewan Pimpinan Pusat Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (DPP Apkasindo) melakukan audiensi dengan Wapres KH Ma'ruf Amin di Istana Wapres, Jakarta. Dalam pertemuan itu, Apkasindo mengeluhkan sulitnya mendirikan pabrik mini kelapa sawit.

 

Padahal, terang Jubir, Presiden dan Wapres menginginkan agar para petani sawit yang di dalamnya juga berasal dari kalangan pondok pesantren, gereja, dan berbagai komunitas agama lainnya dapat membangun pabrik mini minyak kelapa sawit sendiri. 

Inginnya Presiden dan Wapres bagaimana agar petani yang tergabung dalam Apkasindo ini juga bisa mendirikan pabrik-pabrik kecil sehingga mereka bisa mandiri. Dan keuntungannya bisa lima kali lipat kalau misalnya mereka punya pabrik sendiri,” ujarnya. 

Masduki mengatakan ketiga instansi tersebut  (Kementerian Pertanian, Kementerian Keuangan dan BPDPKS) yang menghimpun dana- dana sawit guna membahas persoalan tersebut, serta melaporkan hasilnya kepada Presiden. 

 

“Karena dana-dana sawit itu sekarang sudah cukup besar, lebih dari 100 triliun rupiah, banyak digunakan oleh [program B35] Biodiesel yang pada akhirnya mengalir kepada pengusaha-pengusaha sawit besar, sementara para petani sawit menengah dan kecil ini ingin mendirikan pabrik mini belum bisa,” urainya. 

Lebih jauh, Jubir mencontohkan bahwa akibat petani sawit belum dapat membangun pabrik mini minyak kelapa sawit sendiri, para petani sawit di Pegunungan Arfak, Papua Barat, merugi sekitar 30 miliar rupiah per tahun. 

Halaman
Reporter: Agus Johara
Editor: Deny Zainuddin
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar