Asap Politik

Senin, 3 Oktober 2022 06:25 WIB

Share

“Demokrasi Pancasila memberi nuansa persatuan dan stabilitas. Perilaku politik yang merusak, mengganggu keamanan dan membuat kekacauan, bukanlah watak dan sikap demokrasi Pancasila.” -Harmoko-
 
Di tengah manuver politik yang makin ramai menjelang pemilu 2024, keluar beragam istilah politik yang cukup menggelitik telinga publik. Ada petir politik, zig -zag politik, hasrat politik, rangkulan politik, bunuh diri politik, debu politik dan masih banyak lagi. Boleh jadi akan menyisakan”abu politik” ataupun “asap politik”, jika produksi politik tidak berjalan secara normal dan maksimal.

Bicara politik tak lepas dari kekuasaan, sementara partai politik (parpol) adalah wadah, organisasi, alat, sarana yang dipergunakan untuk meraih kekuasaan. Sering dikatakan parpol adalah infrastruktur yang memproduksi kekuasaan, utamanya di eksekutif dan legislatif.

Mau menjadi anggota dewan yang terhormat ditentukan oleh parpolnya, ingin nyalon bupati/walikota dan gubernur harus mendapat rekomendasi dari parpol, begitupun seperti apa dan siapa sosok presiden mendatang ditentukan oleh parpol. 

Tanpa dukungan parpol, sekaliber apapun ketokohan seseorang tidak akan bisa menuju Istana Presiden.

 

Sepopuler dan setinggi apapun elektabilitas sebagai capres, tanpa tanda tangan ketua umum parpolnya, tidak bisa ikut kontestasi pilpres dan pilkada. Itulah sebabnya berbagai upaya dan cara dilakukan oleh kandidat demi memperoleh “restu” dari penguasa parpol agar bisa menjadi calon pengantin. Mahar politik satu, di antara sekian upaya yang layak dijalankan.

Mahar besar belum jaminan, ibarat mencari calon menantu, orang tua lazimnya mempertimbangkan “bibit, bebet,  bobot” – Bibit (garis keturunan), bebet ( status sosial ekonomi), serta bobot (kepribadian dan pendidikan -kualitas diri). Belum lagi soal hubungan emosional karena keluarga (suami, anak, menantu, keponakan dan lainnya).

Menggodok calon pemimpin bangsa ke depan itulah yang disebut produksi politik. Proses produksi tidak selamanya berjalan normal, kadang tersumbat hingga mendatangkan asap besar dan tebal (saya sebut asap politik), sebagaimana pembakaran, yang tidak sempurna, akan mengeluarkan asap tebal yang tak hanya mengganggu jarak pandang, juga menyesakkan dada.
Material yang tidak seluruhnya ikut terbakar akan menimbulkan asap, tak ubahnya aspirasi yang tersumbat, tak sepenuhnya terserap dalam proses politik.

 

Belum lagi abu sisa pembakaran yang akan memercikan letupan baru di kemudian hari, seperti halnya parpol yang kalah menjadi abu, hanya terima nasib tersingkirkan dari power sharing karena tekanan kekuasaan.
Sementara publik tidak tahu persis apa yang sebenarnya terjadi di sana karena asap tebal membatasi jarak pandang. Kita hanya mengetahui adanya asap, tetapi tidak tahu kenapa sampai berasap, apa penyebab dan asal – usulnya, dan bagaimana pula menghindarinya.
Publik hanya menduga karena semuanya serba tersamar, akibat tertutup kabut asap yang tertiup angin ke segala arah penjuru negeri.

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar