Kasihan, Dampak Holywings Ditutup, Curhat Pegawai yang Kehilangan Pekerjaan: Semoga Pak Anies Membuka Hati

Selasa, 28 Juni 2022 12:26 WIB

Share
Kasihan, Dampak Holywings Ditutup, Curhat Pegawai yang Kehilangan Pekerjaan: Semoga Pak Anies Membuka Hati
Penutupan Kafe Holywings Tanjung Duren, Grogol Petamburan, Jakarta Barat. (foto: poskota/pandi)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID - Pegawai Kafe Holywings Tanjung Duren, Jakarta Barat, kini harus meratapi nasib lantaran kehilangan pekerjaan pasca penutupan yang dilakukan hari ini, Selasa 28 Juni 2022.

Diusia paruh baya, S (53) salah satu pegawai Holywings yang bertugas sebagai teknisi listrik, kini bingung karena kehilangan pekerjaan.

"Sekarang bingung lagi, baru beberapa bulan nikmatin habis Covid, mulai normal, gataunya kejadian gini," ujarnya kepada wartawan saat ditemui, Selasa.

Pria yang sudah mempunyai istri dan dua anak ini mengaku telah bekerja di Holywings sejak dua tahun silam. Penghasilan yang dia dapat perbulannya cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

S mengatakan bahwa saat dirinya melamar kerja, Holywings menerima karyawan tidak melihat umur. Asalkan rajin, maka Holywings akan menerima orang itu untuk bekerja, termasuk S yang kini usianya mulai menua.

"Holywings tuh nerima karyawan gak tergantung umur. Yang penting asal kita punya skill, mau dipekerjakan, rajin. Gak milih-milih karyawan," ungkap S.

S mengatakan, gaji yang dia terima yakni Upah Minimum Regional (UMR) perbulan. Dia mengaku uang tersebut sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari dirinya bersama istri dan dua anaknya itu.

Namun, S kini sedang merasa bingung karena Kafe tempatnya bekerja kini telah ditutup. Diapun terpaksa menganggur. Kini S bingung harus bekerja di mana. Ditambah situasi Covid-19 yang masih menghantui.

"Sejauh ini saya sangat nyaman kerja di sini. Mau kemana lagi? Anak saya lagi kerja. Semua (karyawan) juga morat-marit pasti (kebingungan)," ucap S.

Dirinya berharap agar pemerintah, khususnya Pemprov DKI, agar membuka hati untuk memikirkan nasib karyawan Holywings yang kini statusnya terbengkalai.

Halaman
Reporter: Pandi Ramedhan
Editor: Cahyono
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar