Anggota Komisi XI DPR Misbakhun Desak Pemerintah Edukasi Pedagang Kreasikan Pemasaran Digital

Jumat, 22 September 2023 16:04 WIB

Share
Teks Foto: Mukhamad Misbakhun. (ist)
Teks Foto: Mukhamad Misbakhun. (ist)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID - Mukhamad Misbakhun yang merupakan anggota Komisi XI DPR mendorong pemerintah melakukan edukasi kepada pedagang agar dapat memanfaatkan teknologi untuk lebih berkreasi dalam pemasaran produk. 

Hal tersebut agar pedagang tidak hanya bisa memasarkan produknya di pasar tradisional, tetapi juga di pasar digital.

"Menurut saya perlu ya perlu edukasi dari pemerintah mencari jalan keluar membantu pedagang Tanah Abang ini bagaimana mengkreasikan pemasaran mereka, mengkreasikan pemasaran mereka, jangan sampai pasar legendaris Tanah Abang ini tutup karena kalah bersaing," kata Misbakhun, Jumat (22/9/2023)

Misbakhun menambahkan, adanya persaingan dagang antara pasar tradisional dan pasar digital saat ini harus diatur dalam regulasi. 

Pemerintah, menurutnya harus memberi perhatian lebih pada fenomena yang terjadi pada pedagang Pasar Tanah Abang yang mulai sepi pembeli karena gempuran perdagangan di pasar digital.

"Keluhan-keluhan mereka harus menjadi perhatian pemerintah, karena pedagang Tanah Abang ini mempunyai sistem distribusi ke seluruh pelosok. Mereka menghidupi industri, menghidupi mata rantai perdagangan, dan mempekerjakan banyak ribuan pegawai, buruh dan sebagainya," ungkapnya.

"Sehingga mereka perlu dijaga eksistensinya, dan pemerintah harus turun tangan segera melalui program edukasi melalui program bantuan apapun yang sifatnya itu menjadi solusi dan menjadi jalan keluar," jelas Politisi Fraksi Partai Golkar ini.

Diketahui, pedagang Tanah Abang akhir-akhir ini mengeluhkan sepinya dagangan mereka karena pembeli lebih memilih berbelanja melalui pasar digital.

Pedagang Tanah Abang mendesakan untuk menutup Tiktok Shop sebagai social-commerce yang dianggap telah menggerus bisnis mereka di pasar fisik. (rizal)

Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar