Inagurasi Petani Milenial 2022, bank bjb Hadirkan Dukungan Nyata Bagi Sektor Pertanian

Selasa, 30 Mei 2023 15:50 WIB

Share
Inagurasi Petani Milenial 2022. Ist
Inagurasi Petani Milenial 2022. Ist

BANDUNG, POSKOTA.CO.ID - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (bank bjb) secara konsisten terus mendukung Petani Milenial yang merupakan program unggulan Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat melalui permodalan dan pemberdayaan.

Program Petani Milenial adalah Program Unggulan Provinsi Jawa Barat yang diluncurkan pada Maret 2021 untuk menjawab persoalan sektor pertanian dengan menggandeng milenial, mitra petani muda dan pemangku kepentingan Jawa Barat dalam kolaborasi Pentahelix yaitu kolaborasi antara Pemerintah, Kampus, Pengusaha, Komunitas dan Media.

Program Petani Milenial bertujuan mendorong regenerasi tenaga kerja di sektor pertanian Jawa Barat yang memiliki inovasi, gagasan, dan kreativitas. Program ini diharapkan bisa menahan laju urbanisasi, dengan tagline tinggal di desa, rejeki kota, bisnis mendunia, diharapkan bisa memberikan kesempatan kerja pada anak muda korban PHK atau mereka yang baru lulus dari perguruan tinggi hingga keluarga petani untuk turut berkontribusi memajukan perekonomian desa.

Melalui pemanfaatan teknologi, Petani Milenial akan menggerakan kewirausahaan bidang agrikultur yang menjadikan wajah pertanian menjadi lebih segar dan atraktif untuk bisa berkelanjutan di Jawa Barat. Program Petani Milenial berpotensi membuat lahan-lahan idle melahirkan nilai tambah dan manfaat, pada Program Petani milenial ini mencakup bidang tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, kehutanan, peternakan dan perikanan.

Adapun OPD pendamping dalam Program Petani milenial ini adalah Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura (DTPH) Jawa Barat, Dinas Kehutanan Jawa Barat, Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) Jawa Barat, Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Jawa Barat dan Dinas Perkebunan Jawa Barat. 

Dalam Program Petani milenial bank bjb ditunjuk sebagai koordinator pembiayaan dengan memberikan kredit dan pemberdayaan bagi para peserta dalam program Petani Milenial.  Kini, dengan dukungan bank bjb, program tersebut telah berjalan dengan baik. Sehingga, kembali dilakukan Inaugurasi Petani Milenial Jawa Barat, yang bertempat di  Graha Sanusi Hardjadinata Universitas Padjadjaran Bandung. 

Adapun jumlah peserta pada inaugurasi Petani milenial tahun 2022 berjumlah 5.000 orang dimana akan hadir secara offline sebanyak 1.500 orang dan sisanya akan menyaksikan secara online melalui media yang telah disediakan oleh Pemerintah Provinsi  Jawa Barat. 

Para petani yang mengikuti kegiatan berasal dari :
•    Binaan Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura
•    Binaan Dinas Perkebunan 
•    Binaan Dinas Kehutanan 
•    Binaan Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan 
•    Binaan Dinas Kelautan dan Perikanan 

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dalam sebuah kesempatan mengatakan Pemda Provinsi Jabar terus mengevaluasi program Petani Milenial agar berjalan lebih baik. Selain itu, dirinya telah menginstruksikan seluruh perangkat daerah terkait untuk turun tangan memberikan dukung penuh terhadap program Petani Milenial agar hasilnya lebih maksimal.

“Saya minta dukungan seluruh pihak agar program Petani Milenial bisa berjalan lebih optimal sehingga diharapkan para Petani Milenial ini dapat berkontribusi nyata terhadap perekonomian  khususnya di desa,” kata Ridwan Kamil.

Lebih lanjut Ridwan Kamil menambahkan “Petani Milenial ini bukan merupakan program karpet merah yang sudah pasti berhasil, ada jatuh bangunnya, namun akan terus membersamai setiap perjalanannya, membimbing menuju kesuksesan dengan semangat Jabar Juara, Petani Juara.” ujarnya.

Direktur Komersial dan UMKM bank bjb Nancy Adistyasari mengatakan bank bjb senantiasa menjadi mitra strategi dalam mendukung berbagai program yang dijalankan Pemerintah, khususnya Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat. Ditegaskan Nancy, bank bjb akan selalu hadir mendukung penuh program Petani Milenial yang merupakan program unggulan Pemda Provinsi Jabar. 

Disampaikan Nancy, sebagai lembaga keuangan serta sebagai bank yang lahir dari Jawa Barat, bank bjb memiliki peran dalam meningkatkan literasi dan inklusi perbankan bagi para peserta program petani milenial melalui produk dan layanan bank bjb. Diantaranya, melalui program PESAT (Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Terpadu) yaitu program peningkatan kapasitas usaha melalui pelatihan dalam pengelolaan usaha. Kaitannya dengan program Petani Milenial melalui kerjasama dengan Dinas terkait bank bjb memberikan bagaimana cara mengembangkan wirausaha terutama dalam sektor pertanian 

Selanjutnya, dari sisi dukungan Penyaluran Kredit, bank bjb menyediakan kredit bagi petani milenial yang membutuhkan dan layak mendapatkan kredit melalui konsep Pola Kemitraan bekerjasama dengan entitas-entitas (offtaker) yang mempunyai akses pasar untuk menyerap hasil budidaya para petani  serta mempunyai agronomis dalam meningkatkan kemampuan petani dalam teknologi budidaya. 

“Sehingga kerjasama antara bank, offtaker dan mitra offtaker yaitu petani dapat menciptakan sebuah ekosistem budidaya hulu sampai hilir. Khusus untuk sektor pertanian skema pembiayaan pun disesuaikan dengan siklus  panen masing-masing komoditas,” ucap Nancy.  

Dukungan selanjutnya, dalam hal kemudahan bertransaksi, Petani milenial tidak hanya melakukan budidaya saja namun juga bagaimana mereka menjual produknya ke pasar, untuk itu bank bjb hadir dengan layanan penunjang transaksi bagi para petani milenial seperti penyediaan layanan pembayaran melalui QRIS, fasilitasi mobil banking dan layanan lainnya. 

Adapun komoditas yang termasuk dalam Program Petani Milenial di antaranya :
•    Tanaman pangan: padi, jagung, ubi jalar, sorgum, kacang tanah, kedelai.
•    Hortikultura: tanaman hias. 
•    Perkebunan: gula aren, kopi, cengkeh, tebu, tembakau, karet, lada, vanili, teh.
•    Kehutanan: lebah madu, jamur kayu. 
•    Peternakan: burung puyuh, ayam, kelinci, sapi dan domba.
•    Perikanan: nila, lele, udang vaname.

Lebih lanjut Nancy menjelaskan bank bjb akan memberikan bantuan modal kepada Petani Milenial melalui Kredit Usaha Rakyat (KUR). Besaran kredit ini tergantung RKU (Rencana Kerja Usaha) atau bisnis plan yang disampaikan oleh petani atau offtaker.   Adapun syarat utama untuk mendapatkan KUR sebagai berikut :

1.    Usia minimum 21 tahun atau 18 tahun tapi sudah menikah
2.    Tidak sedang menikmati kredit komersial 
3.    Syarat lainnya yang ditetapkan oleh bank penyalur

Untuk KUR dibagi menjadi beberapa jenis yaitu KUR Supermikro (plafon sd 10 Juta , KUR Mikro (plafon diatas 10 juta sd 100 juta, KUR Kecil (plafon diatas 100 juta sd 500 juta, KUR Khusus/KUR Kluster ( plafon sd 500 juta). 

Terdapat dukungan lain bagi Petani Milenial, yaitu bank bjb menyediakan layanan perbankan dan perencanaan keuangan bagi para petani milenial, serta menyediakan ID Card yang berfungsi sebagai ATM bagi para petani milenial (ATM Co-Branding). bank bjb berperan sebagai koordinator pembiayaan melalui pemberian kredit dan memberikan pemberdayaan bagi para petani milenial. 

Ditambahkan Nancy, para Petani Milenial pun dapat dapat mengikuti program bjb Siap, yang merupakan program Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) bank bjb, dimana program ini menjadi salah satu persiapan bagi petani dalam mempersiapkan masa pensiunnya. 

“Besaran iuran bisa ditentukan oleh petani millenial berdasarkan kemampuan nya,” ucap Nancy. 

Dalam acara Inaugurasi ini, bjb Siap akan membantu mempersiapkan masa pensiun para petani milenial. Nancy mengajak masyarakat, termasuk Petani Milenial, mempersiapkan program pensiun sejak dini, apapun profesinya dan berapapun penghasilannya. Agar masa depan menjadi lebih sejahtera.  

“bank bjb siap untuk masa depanmu,” ucap Nancy. 

Apresiasi  kepada bank bjb

Salah satu  Petani Milenial, Aenul Yakin, yang mengelola lahan sawah dan berusia 29 tahun, menjelaskan, dalam hal bertani tetap akan ada kendala, namun jika inginmenjadi petani  yang sukses dan berhasil, maka diperlukan perjuangan panjang dan tak patah semangat. Karena, para petani akan diuji oleh persoalan seperti masalah  hama, irigasi, pupuk, tenaga kerja, hingga permodalan. 

“Kalau mau  menjadi  petani yang sukses itu harus berjuang, apapun masalahnya, ya kita harus hadapi. Juga selalu konsisten dengan apa yang kita pilih,” ucap Aenul 

Petani Milenial lain, Indra Prasetya Nugraha, yang mengelola peternakan sapi, juga merasakan pahit getir, seperti terjadi masalah penyakit kuku mulut, apalagi usahanya juga sempat terganggu ketika terjadi bencana alam. Namun, ia bersyukur, mendapat bantuan pendampingan bank bjb sehingga usahanya terus berkembang. 

Ia mengakui, untuk mengembangkan usaha, memerlukan dukungan permodalan. Syukurnya, setelahh ikut Petani Milenial, ia mendapat dukungan penuh dari bank bjb dan pemerintah provinsi Jawa Barat.

“Terimakasih bank bjb dan Pemprov Jabar sudah mendampingi saya sampai dengan  titik ini.  Pemprov dan bank bjb, bagai orang tua yang mendukung dan menemani kami dengan setia, hadir dalam setiap tarikan nafas, dalam perih, getir, tangis dan tawa, hingga kami mencapai cita cita,” ucap Indra.  

Sementara Taufik Hidayat, yang mengembankan usaha Jamur, mengajak para Petani  Milenial dan anak muda di desa, untuk terus semangat pantang menyerah meski dalam menjalankan usaha mengalami kendala. Ia bercerita, harus  merugi hingga puluhan juta, dimana kumbungnya ambruk  akibat musibah hujan dan sekitar 20 ribu baglog hancur.  Namun, peristiwa itu tak mematahkan semangatnya. Karena ia punya mimpi menjadi petani yang berhasil dan mendorong  desa semakin maju.  

“Sampai di titik ini alhamdulilah saya  melewati banyak proses, cobaan dan kepahitan yang sangat panjang. Tapi tidak pernah terbersit pun untuk menyerah, karena saya dari awal punya mimpi dan harapan,” ujar Taufik. (toga)

Reporter: Fernando Toga
Editor: Fernando Toga
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar