Obrolan warteg: Dibutuhkan Kepedulian

Jumat, 16 September 2022 06:00 WIB

Share

TIDAK seperti biasanya, hari ini mas Bro maksi di warteg dengan lauk sangat sederhana. Nasi separo, sayur lodeh dan sepotong tempe goreng.

Mendapat pesanan menu tersebut, Ayu Bahari, pemilik warteg nyeletuk, “ Tumben mas. Biasanya pakai sayur sop, empal daging, dan nasi pun nambah. Apa lagi diet?”

Sebelum mas Bro menjawab, sohibnya , Yudi dan Heri yang lagi maksi bareng, komen,” Bukan diet, tapi lagi krisis.”

“Ini bukan soal krisis, tetapi antisipasi menghadapi ancaman krisis dunia. Kita harus hidup dengan pola sederhana, tak lagi jor-joran,” jawab mas Bro serius.

“Bro, kita tak perlu hidup sederhana pun sudah sangat sederhana. Mana bisa jojor- joran, yang ada malah pas – pasan,” kata Yudi.

 

 “Saya cuma ingin ngasih contoh,”  kata mas Bro ngotot.

“ Nggak usah belagu.Yang seharusnya ngasih contoh itu mereka para elite, para pejabat memberi teladan kepada rakyat,” timpal Heri.

“Dalam situasi seperti sekarang ini, mestinya para elite tidak lagi tebar pesona meraih simpati rakyat karena kepentingan menuju pilpres,” tambah Yudi.

“Tebar pesona kan tidak dilarang,” kata mas Bro yang dijawab Yudi, “ Memang nggak dilarang, tetapi tidak etis di tengah rakyat lagi kesusahan.”

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar