Ngeri! Ferdy Sambo Jadi Otaknya, Motif Pembunuhan Brigadir J Hanya Bisa Didengar Orang Dewasa, Mahfud MD Sebut Itu Sensitif! Seperti Apa Sih?

Rabu, 10 Agustus 2022 22:41 WIB

Share
Ngeri! Ferdy Sambo Jadi Otaknya, Motif Pembunuhan Brigadir J Hanya Bisa Didengar Orang Dewasa, Mahfud MD Sebut Itu Sensitif! Seperti Apa Sih?
Kolase foto Brigadir J, dan 3 tersangka pembunuhnya, Bharada E (Richard Eliezer), Bripka RR (Ricky Rizal), dan Irjen Ferdy Sambo. (Foto: ist/diolah dari google)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID – Irjen Ferdy Sambo telah resmi ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus pembunuhan Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. Hal itu sebagaimana disampaikan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo pada Selasa (9/8/2022).

Adapun, Ferdy Sambo disebut menjadi otak pembunuhan yang terjadi di rumah dinasnya. Sementara terkait motif pembunuhan Brigadir J disebutkan bahwa itu hanya bisa didengar orang dewasa dan sensitif.

Hal itu disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD. Ia juga mengatakan bahwa motif pembunuhan Brigadir J akan segera diumumkan oleh Polri.

 

Menurutnya, motif penembakan kepada Brigadir J hanya boleh didengar oleh orang dewasa karena merupakan hal sensitif.

“Soal bukti itu, biar dikonstruksi hukumnya. Karena itu sensitif hanya boleh didengar oleh orang dewasa,” kata Mahfud Md dalam jumpa pers yang disiarkan di YouTube Kemenko Polhukam.

Di sisi lain, terkait kasus pelanggaran kode etik, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan sejauh ini sudah memeriksa 31 aparat kepolisian.

Mahfud MD menyebut bahwa aparat kepolisian terancam dikenakan unsur pidana jika terbukti melanggar etik yakni menghilangkan bukti.

 “Kalau ditemukan pelanggaran etiknya berhimpitan dengan pidana, misalnya sengaja mencopot CCTV untuk hilangnya jejak dan alat bukti, itu bisa ke pidana juga. Yang penting sekarang telurnya sudah pecah, itu yang kita apresiasi dari Polri,”  kata Mahfud MD.

 

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar