Keras! Fadli Zon Ejek Luhut Binsar Pandjaitan Menkosaurus karena Naikkan Tiket Candi Borobudur Jadi Rp750 Ribu Perorang 

Senin, 6 Juni 2022 00:17 WIB

Share
Kolase foto politikus Gerindra, Fadli Zon dan Luhut Binsar Pandjaitan, Menko Marves. (ist/diolah dari google.com)
Kolase foto politikus Gerindra, Fadli Zon dan Luhut Binsar Pandjaitan, Menko Marves. (ist/diolah dari google.com)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID - Politikus Partai Gerindra, Fadli Zon mengejek Luhut Binsar Pandjaitan Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) sebagai Menkosaurus. 

Hal tersebut disampaikan setelah Luhut menyatakan kenaikan harga tiket Candi Borobudur menjadi Rp750 ribu per orang.  

Pasalnya Fadli menganggap kalau Luhut kerap mengurus hal yang tidak menjadi prioritas tugasnya sebagai Menko Marves. Bahkan ia memiliki sebutan khusus untuk Luhut.

"Yang perlu diurus tak diurus. Yang tak perlu diurus malah diurus, bikin urusan baru. #Menkosaurus," cuit Fadli melalui akun Twitternya, @fadlizon pada Minggu (5/6/2022).

Luhut menyampaikan kalau harga tiket masuk Candi Borobudur kini menjadi Rp 750 ribu dari awalnya hanya Rp 50 ribu. Luhut mengungkapkan alasan kenaikan harga tiket Candi Borobudur karena demi menjaga kelestarian kekayaan sejarah dan budaya nusantara.

"Ini kami lakukan demi menyerap lapangan kerja baru sekaligus menumbuhkan sense of belonging terhadap kawasan ini sehingga rasa tanggung jawab untuk merawat dan melestarikan salah satu situs sejarah nusantara ini bisa terus tumbuh dalam sanubari generasi muda di masa mendatang," jelas dia dikutip dari akun instagram @luhut.pandjaitan, Minggu (5/6/2022).

Ia menambahkan, wisawatan yang masuk Candi Borobudur wajib menggunakan jasa tour guide dari warga lokal sekitar kawasan Borobudur.

Luhut menegaskan komitmen pemerintah dalam sinergi konservasi dan pariwisata melalui mekanisme “single authority agency" agar Candi Borobudur bisa bersaing sebagai destinasi wisata berkualitas.

Demi mendukung hal itu, ia juga memastikan adanya layanan dengan prinsip ekonomi biru, hijau, dan sirkular, di kawasan Candi Borobudur.

"Rute perjalanan shuttle bus ini meliputi Borobudur-Malioboro-Prambanan. Dengan menggunakan kendaraan listrik dan EBT, saya rasa akan semakin mempertegas komitmen Indonesia dalam penggunaan energi ramah lingkungan," kata Luhut Binsar Pandjaitan.

Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar