Tingkatkan Produksi Kripik Sukun Lewat Tampilan Kemasan, Asmanah: Penjulan Melonjak hingga 1.000 PCS per Bulan

Minggu, 29 Mei 2022 09:04 WIB

Share
Asmanah selaku pemilik UMKM Bayu Samudra. (Ist)
Asmanah selaku pemilik UMKM Bayu Samudra. (Ist)

JAKARTA, POSKOTA.CO.ID - Perlu strategi jitu dalam berdagang agar usaha yang dibangun bisa menghasilkan laba yang memuaskan. Hal tersebut seperti yang dilakukan, Asmanah selaku pemilik UMKM Bayu Samudra. 

Asmanah yang memproduksi keripik sukun menyampaikan jika kemasan menjadi salah satu faktor guna menarik konsumen untuk membeli. 

Dia menceritakan, saat merintis usaha keripik sukun, dirinya menggunakan kemasan plastik yang direkatkan dengan staples. 

Kala itu, dia mengaku mendapat saran dari pembeli agar kemasan lebih dipercantik dan jangan menggunakan staples karena dikhawatirkan bisa tertelan saat mengonsumsi. 

 

"Konsumen komentarin soal kemasan ya. Pas waktu pertama saya ngeluarin produk kan (kemasan) plastik putih pakai staples. Mereka komentar begini, 'apa bisa dibagusin lagi kemasannya,' terus sama, 'apa bisa enggak usah distaples? karena khawatir takutnya termakan'," ucap Asmanah kepada PosKota, Kamis (26/5/2022). 

Dari situ, akhirnya Asmanah berpikir untuk mengubah tampilan produk keripik sukun menjadi lebih bagus.

Melalui pelatihan yang digelar Pemprov DKI Jakarta lewat program Jakpreneur, dirinya mengaku bisa mengembangkan usaha lebih baik. Salah satu upaya dilakukan dengan mengubah kemasan menjadi flexypack dari yang sebelumnya hanya plastik putih. 

Selain itu, produk keripik sukun buatannya juga sudah mendapat label halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) sehingga pembeli tak perlu ragu untuk mengkonsumsi. 

 

Halaman
Reporter: Ardhi Ridwansyah
Editor: Deny Zainuddin
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar