Gugur Ditembak KTSP, Dua Prajurit Marinir TNI AL Dapat Kenaikan Pangkat Luar Biasa

Selasa, 29 Maret 2022 09:10 WIB

Share
Gugur Ditembak KTSP, Dua Prajurit Marinir TNI AL Dapat Kenaikan Pangkat Luar Biasa
Dua prajurit Marinir TNI AL yang meninggal dunia akibat kontak tembak dengan Kelompok Separatis Teroris Papua (ist)

JAKARTA,  POSKOTA.CO.ID -  Dua prajurit Marinir TNI AL yang meninggal dunia akibat kontak tembak dengan Kelompok Separatis Teroris Papua (KSTP) pimpinan Egianus Kagoya, saat melaksanakan Satgas Mupe Marinir di Pos Quary Bawah Distrik Kenyam, Kabupaten Nduga Provinsi Papua Barat pada tanggal 26 Maret 2022 dinyatakan gugur dan berdasarkan Keputusan Panglima TNI Nomor Kep/274/III/2022 tanggal 27 Maret 2022 mendapat Kenaikan Pangkat Luar Biasa Operasi Militer Selain Perang Anumerta.

Kedua prajurit tersebut adalah Letda Mar Muhammad Ikbal, S.Tr.(Han), dinaikkan pangkatnya menjadi Lettu Mar Anumerta dan Pratu Mar Wilson Anderson Here dinaikkan pangkatnya menjadi Praka Mar (Inf) Anumerta.

Jenazah kedua prajurit yang gugur tersebut, Senin (28/3/2022) dipulangkan ke tanah kelahirannya setelah dilakukan  perawatan jenazah di RS. Timika dan disemayamkan di Lanal Timika. 

Lettu Mar Anumerta Muhammad Ikbal akan dibawa ke Kendari dan Praka Mar (Inf) Anumerta Wilson Andersen Here ke Kupang untuk dimakamkan secara militer. Sedangkan untuk personel yang mengalami cidera berat dan ringan masih dirawat secara intensif di RS. Timika.

 

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, bahwa pada Sabtu (26/3/2022) sekitar  pukul 17.40 WIT, Pos Quary Bawah Satgas Mupe Yonif 3 Mar Pasmar 2 mendapat serangan dari KSTP Nduga pimpinan Egianus Kogoya (Pangkodap III Ndugama) dengan menggunakan GLM (Grenade Launcher Module)/Pelontar Granat yang mengakibatkan dua prajurit gugur dan melukai delapan lainnya.

Atas kejadian tersebut, kehangatan hubungan yang harmonis di masyarakat Nduga saat ini menjadi terganggu. Personel Pos Satgas Mupe Yonif 3 Mar di Quary Bawah selama ini dekat dengan masyarakat sekitar dan aktif melakukan kegiatan bakti sosial, seperti menggelar mobil sehat, mobil pintar, lomba-lomba, kegiatan adat dan kegiatan agama.

Sementara itu, Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono memerintahkan seluruh Jajaran TNI AL mengibarkan bendera 1/2 tiang selama 3 hari berturut-turut mulai Senin (28/3) sebagai ungkapan belasungkawa yang mendalam dan melaksanakan sholat ghoib/berdoa bersama sesuai agama masing-masing. (rizal)

 

Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar