Download E-Paper

PKS Perjuangkan Nasib Petani Singkong di Lampung Lawan Oligopoli Perusahaan

Selasa, 23 Februari 2021 - 20:32
Ketua Fraksi PKS DPRD Provinsi Lampung, Ade Utami Ibnu.

LAMPUNG – Demi kesejahteraan para petani singkong, Ketua Fraksi PKS DPRD Provinsi Lampung, Ade Utami Ibnu siap memperjuangkan aspirasi dari para petani singkong di Provinsi Lampung.

Yakni, terkait pengaduan dan laporan dari para petani tentang adanya dugaan permainan oligopoli oleh sejumlah perusahaan pengolahan singkong di Lampung.

Ade Utami menjelaskan bahwa bila memang ada permainan tersebut tentunya membuat persaingan pasar menjadi tidak sempurna.

Baca juga: Diler Masih Tunggu Kepastian Pajak Mobil 0 Persen

Hal ini sangat merugikan para petani karena menyebabkan harga jual singkong sangat rendah.

Diketahui bahwa harga singkong dilevel petani di Provinsi Lampung dihargai Rp. 700/kg dengan potongan hingga 30% masuk kepabrik.

“Ada laporan dari petani terkait adanya permainan oligopoli oleh sejumlah petani singkong. Sehingga para petani di wilayah Lampung Timur dan Lampung Tengah kerap mengambil hutang untuk bercocok tanam singkong kembali sebab biaya penanaman kembali jauh lebih besar dari hasil panen yang didapat,” ungkap Ade Utami pada Selasa (23/2/2021).

Baca juga: Plt Direktur RSUD Kembangan Tanggapi Kasus Antrean Vaksinasi Lansia

Oleh sebab itu pihaknya Fraksi PKS, Fraksi Gerinda dan Fraksi Demokrat DPRD Provinsi Lampung akan memanggil perusahaan pengolahan singkong.

Kemudian juga sepakat untuk membentuk Panitia Khusus (Pansus) singkong terkait adanya temuan dugaan oligopoli oleh sejumlah perusahaan pengolahan singkong yang membuat harga di petani sangat rendah tersebut.

“Fraksi PKS mendukung terbentuknya pansus harga singkong agar petani singkong atau ubi kayu di Lampung tidak semakin sengsara,  dan kami juga akan mendorong Pemerintah Provinsi untuk membantu para petani singkong,” kata Anggota Komisi III DPRD Lampung ini. (Koesma/win)

Latest Comments

  • {{comment.name}} {{comment.created_at}}

    {{ comment.comment }}

Belum ada komentar.

REKOMENDASI



IKLAN BARIS

-->