Loka POM Kabupaten Tangerang Umumkan Uji 20 Sampel Makanan Antisipasi Bahan Berbahaya

Sabtu, 11 Desember 2021 03:19 WIB

Share
Petugas Loka POM Kabupaten Tangerang sedang melakukan uji sampel makanan. (Foto/ist)
Petugas Loka POM Kabupaten Tangerang sedang melakukan uji sampel makanan. (Foto/ist)

TANGERANG, POSKOTA.CO.ID - Petugas Loka POM Kabupaten Tangeranng, saat ini tengah melakukan pengawasan olahan pangan dengan kegiatan DIVA (Drive Thru Pengujian Sampel) dalam rangka jemput bola pengujian pangan untuk antisipasi bahan berbahaya.

Ada 20 sampel olahan pangan yang dilakukan pengujian menggunakan rapid test kit dengan  parameter 4 bahan berbahaya yang sering disalahgunakan, yaitu Formalin, Boraks, Rhodamin B dan Methanyl Yellow. 

Setelah Petugas Loka POM Kabupaten Tangeranng pengujian, hasil pengujian tersebut langsung diumumkan, dan hasilnya sebagai berikut.

"Hasil uji menunjukkan, dari 20 sampel memenuhi Syarat (MS), tidak ada yang mengandung bahan berbahaya," kata Kepala Loka Pengawasan Obat dan Makanan (POM) Kabupaten Tangeranng, Wydia Savitri, Jumat (10/12).

Menurutnya, pihaknya juga melakukan Komunikasi, Informasi, dan Edukasi kepada pelaku usaha dan masyarakat sekitar terkait tips memilih pangan yang aman, serta cara mengecek izin edar Badan POM melalui aplikasi Cek BPOM dan BPOM Mobile. 

" Masyarakat harus cerdas dalam memmilih makanan, periksa dahulu sebelum membeli makanan," pungkasnya.

Sebelumnya, Loka Pengawasan Obat dan Makanan (POM) Kabupaten Tangeranng temukan makanan kadaluwarsa yang dijual bebas oleh ritel modern diwilayah Kecamatan Cikupa, pada Kamis (9/12). (*)
 

Reporter: Winoto
Editor: Winoto
Contributor: Veronica Prasetio
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar