Upah Minimum 2022 Naik Rata-Rata 1,09 Persen: DKI Jakarta Tertinggi, Jawa Tengah Terendah

Rabu, 17 November 2021 04:00 WIB

Share
Upah minimum 2022 sudah keluar nilai angkanya. (Foto/pinterest.com)
Upah minimum 2022 sudah keluar nilai angkanya. (Foto/pinterest.com)

JAKARTA.POSKOTA.CO.ID - Kementerian Ketenagakerjaan mengungkap kenaikan rata-rata upah minimum provinsi (UMP) pada 2022 sebesar 1,09 persen.

Angka ini diperoleh dengan menggunakan formulasi penghitungan baru yang mengacu pada Peraturan Pemerintah No. 36/2021 tentang Pengupahan.

Perhitungan UMP 2022 berdasarkan formula yang terdapat dalam PP Nomor 36 tahun 2021 tentang Pengupahan.

Beleid tersebut merupakan aturan turunan UU nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja atau Omnibus Law Cipta Kerja.

Namun, Kemnaker menekankan angka pastinya tetap berbeda-beda di masing-masing provinsi.

Sebab, nanti gubernur yang akan menyesuaikannya sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

Direktur Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Tenaga Kerja Kemenaker Indah Anggoro Putri mengatakan, berdasarkan perhitungan BPS, rata-rata penyesuaian/kenaikan upah minimun tahun depan senilai 1,09%.

Selain itu, Putri juga mengatakan UMP terendah pada 2022 berada di Jawa Tengah dengan nominal Rp1.813.011. Sementara UMP tertinggi di DKI Jakarta dengan nilai Rp4.453.724.

“Data statistik Upah Minimum, UMP terendah Jawa Tengah Rp.1.813.011 dan UMP tertinggi DKI Jakarta Rp.4.453.724. Rata-rata penyesuaian UMP Adalah 1,09%,” Kata Direktur Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Tenaga Kerja, Indah Anggoro Putri, yang dikutip melalui akun @jktinformasi, Selasa (16/11/2021).

Berdasarkan PP Nomor 36 Tahun 2021, kenaikan UMP tahun 2022 rata – rata naik 1,09 %.

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar