Produk Herbal, Dianggap Lebih Aman untuk Memperlancar ASI

Kamis, 6 Agustus 2020 21:54 WIB

Share
Ilustrasi

JAKARTA – Sejumlah publik figur di Tanah Air melahirkan buah hatinya di tengah pandemi Covid-19. Sebut saja artis Cut Meyriska dan putri Presiden Kahiyang Ayu. Cut Meyriska melahirkan anak pertamanya berjenis kelamin laki-laki di RS Bunda Menteng, Jakarta Pusat. Sedang Kahiyang melahirkan anak keduanya di RS YPK Mandiri, Jakarta Pusat.

Kedua perempuan publik figur tersebut bertekad memberikan ASI eksklusif bagi buah hatinya. Selain menjadi nutrisi terbaik, memberikan ASI juga mengandung pesan pentingnya menjaga keberlangsungan dan kesehatan bumi serta generasi di masa mendatang

Untuk itu meski di tengah badai pandemi Covid-19, perlu didorong upaya persiapan masa menyusui untuk keberhasilan Inisiasi Menyusu Dini (IMD). Salah satunya melalui pemanfaatan bahan alam Indonesia sebagai laktagogue.

Menurut dr. Fenny Yunita, M.Si., Ph.D selaku Konselor Laktasi, Dosen & Peneliti Bahan Alam, dengan menyusui berarti para keluarga mengambil peranan untuk mendukung kesehatan planet dan masyarakatnya.

“Sesuai dengan tema Pekan Menyusui Sedunia 2020 bertema Dukung Menyusui untuk Bumi yang Lebih Sehat, ASI adalah makanan alami yang diproduksi dan diberikan pada konsumennya tanpa mengakibatkan polusi, tanpa kemasan dan limbah,” kata dr Fenny yang juga Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Herbal Medik Indonesia (PDHMI).

Karena itu, mendukung ibu menyusui berarti juga mengurangi polusi udara, air, dan tanah kita, melindungi generasi muda di masa depan. Menyusui juga menjamin ketahanan pangan bagi generasi muda kita pada kondisi gawat darurat maupun kondisi bencana alam.

Diakui dr Fenny, pandemi Covid-19 menurunkan aktivitas IMD. Di mana kunjungan ibu hamil dibatasi sehingga layanan konseling laktasi sebelum melahirkan yang merupakan salah satu kunci keberhasilan menyusui juga terhambat. Belum lagi ibu melahirkan yang positif Covid-19, yang membuat IMD tidak berjalan karena menghindari kontak erat dengan ibu sehingga menyusui sesering mungkin sesuai kebutuhan bayi juga tak terlaksana, demikian pula pemberian ASI perah yang sulit terlaksana.

Masalah lainnya yang juga muncul terkait menyusui lanjut dr Fenny adalah kurangnya kepercayaan diri terhadap produksi ASI yang mencukupi bagi buah hati. Dalam kondisi seperti ini biasanya, para ibu memilih menggunakan laktagogue untuk meningkatkan produksi ASI, baik berupa bahan alami maupun dari bahan kimia.

Untuk meningkatkan keberhasilan menyusui, Indonesia memiliki bahan alam yang lazim digunakan memperlancar ASI. Misalnya daun katuk, daun torbangun, daun kelor, klabet, kacang-kacangan dan berbagai jenis bahan lainnya. Beberapa di antaranya telah diteliti dan terbukti meningkatkan kadar prolaktin, oksitosin, maupun volume ASI , dan peningkatan berat badan bayi.

Executive Director Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences (DLBS) PT Dexa Medica Dr. Raymond Tjandrawinata mengemukakan, Dexa Medica telah meneliti dan mengembangkan pemanfaatan daun katuk, daun torbangun, dan ikan gabus sebagai ASI booster. Ketiga bahan baku alam tersebut diproses dengan teknologi AFT, memiliki aktivitas biologis dan memiliki kemurnian tinggi, untuk menghasilkan fraksi bioaktif Galatanol yang merupakan fraksi bioaktif kombinasi dari daun katuk dan daun torbangun, telah terbukti memiliki efek untuk merangsang produksi ASI dalam produk Herba Asimor.

Herba Asimor terdiri dari daun katuk yang memberikan peningkatan signifikan dalam ekspresi gen prolaktin dan oksitosin, yaitu hormon yang berperan penting dalam proses menyusui sehingga dapat meningkatkan produksi ASI. Sementara daun torbangun dapat meningkatkan kadar prolaktin, serta meningkatkan aktivitas sel epitel dan metabolisme kelenjar susu sehingga produksi ASI meningkat 65% tanpa mengubah kualitas gizi susu.

“Kandungan Striatin dalam Herba Asimor merupakan fraksi bioaktif dari Channa striata atau ikan gabus yang dapat meningkatkan hormon prolaktin dan oksitosin sehingga produksi ASI meningkat, mempercepat proses penyembuhan setelah operasi caesar, mempercepat pemulihan dan kekuatan wanita pasca melahirkan, serta memperkuat sistem kekebalan tubuh,” tutup Raymond. (*/fs)

 

Berita Terkait
Berita Terkini
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
Berita Terpopuler