Download E-Paper

AKP Entang Cahyadi jadi Guru Madrasah, Raih Penghargaan Kapolres hingga Kapolri

Selasa, 30 Juni 2020 - 10:48
AKP Entang Cahyadi. (ist)

APARAT kepolisian mengemban tugas berat, pengayom, pelindung dan pelayan masyarakat. Namun itu tak menyurutkan AKP Entang Cahyadi, perwira Polres Serang Kota, untuk menjadi guru di Madrasah Tsanawiyah Masaratul Muta’alamin Banten, Kelurahan Banten, Kecamatan Kasemen, Kota Serang.

Tanpa terasa, dirinya sudah 17 tahun mengabdikan diri di dunia pendidikan sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Kisah anggota Bhayangkara merangkap guru madrasah bermula saat Entang Cahyadi yang masih berpangkat Brigadir Polisi Satu (Briptu) sering bersilaturahim dengan tokoh masyarakat Tb. Ulumudin Ma’mun yang juga Kepala MTs Masaratul Muta’alamin.

Karena sering bersilaturahmi dan mengunjungi madrasah, Entang Cahyadi yang saat itu bertugas di Mapolsek Kasemen mengajukan diri mengajar untuk mengisi waktu senggang.Tak disangka, permintaan tersebut langsung disetujui kepala madrasah yang memintanya untuk segera mengajar.

“Awal mengajar tahun 2001. Saya mengajar mata pelajaran bimbingan konseling, karena bagian tersebut masih erat kaitannya dengan tugas saya sebagai anggota polri,” ungkap pria kelahiran 1976 ini.

Ia menceritakan awal mulanya ketertarikan mengajar. Sebelum menjadi anggota Polri pada 1995, bapak tiga anak ini mengaku sudah mengajar Iqra untuk anak-anak di kampungnya di Tasikmalaya, Jawa Barat. Pengalamannya mengajar mengaji tersebut pun terbawa hingga menjadi anggota Polri, hingga mengajar Bimbingan Konseling di madrasah.

Alumni SPN Cisarua 95/96 inipun membagi kesan pertamanya mengajar di madrasah. Menurutnya, siswanya sangat antusias belajar sehingga menjadi motivasi untuk terus mengajar. Apalagi mereka tahu dirinya juga seorang polisi.

Berkat keuletan mengajar, pihak madrasah akhirnya mengangkat dirinya sebagai guru honorer pada 2010. “Di tahun itulah, saya resmi menyandang guru honorer,” ucapnya dengan bangga.

Sejak itu, dirinya mendapat honor sebesar Rp 60.000/bulan. Namun, ia mengaku uang honor yang diperoleh dari hasil keringatnya tersebut tidak diambil atau disimpan. Tapi diberikan kepada petugas kebersihan dan guru lain sekadar buat ngopi dan makan.

TAK LUPA TUGAS

Meski rutin mengajar, namun Entang tak pernah lupa dengan tugasnya sebagai aparat kepolisian. Apalagi setelah menyandang pangkat perwira sebagai Kapolsek Kasemen, yang merupakan jabatan strategis yang bersentuhan dengan masyarakat.

Agar tidak mengganggu tugas pokoknya, dirinya sengaja meminta jadwal mengajar setiap Jumat dan Sabtu, karena itu waktu senggangnya. “Mengajar tidak mengganggu tugas saya sebagai anggota polisi. Kalau ngajar sehari itu waktunya cuma 2 jam, Jumat dan Sabtu,” tuturnya.

Setelah 3,7 tahun bertugas sebagai Kapolsek Kasemen, suami dari Yani Noviani ini mendapat promosi jabatan dengan ditugaskan sebagai Kapolsek Rangkasbitung di Kabupaten Lebak. Jarak tempat begitu jauh serta intensitas kerja yang cukup padat dan harus banyak menginap di mako, aktivitas mengajar akhirnya dikurangi dan fokus untuk tugas sebagai polisi.

Akhirnya, ia memutuskan non aktif dari aktivitas mengajar agar bisa lebih fokus melaksanakan tugas pokok sebagai anggota Polri.

Setelah 7 bulan menjabat Kapolsek Rangkasbitung, AKP Entang Cahyadi dikembalikan pimpinan Polda Banten ke wilayah Kecamatan Kasemen untuk menduduki jabatan Kasatpolair Polres Serang Kota yang berkantor di Pelabuhan Karanghantu. Setelah menjabat Kasatpolair selama 15 bulan, AKP Entang Cahyadi lolos seleksi untuk mengikuti pendidikan di Sekolah Pimpinan Pertama (Sespimma) Polri.

“Jadi sejak lolos seleksi total tidak aktif mengajar karena fokus menyelesaikan pendidikan Sespimma Polri yang hanya tersisa 2 minggu. Tanggal 9 Juli mendatang pelantikan, insyaallah. Saya mohon doa agar diberikan kelancaran. Setelah itu, jika Allah SWT mengizinkan tentunya, tentunya saya akan kembali mengajar,” harapnya.

DIGANJAR PENGHARGAAN

Perjalanan menjadi anggota Polri yang juga guru madrasah rupanya sampai ke telinga Kapolres Serang waktu itu, AKBP Nunung Syaifuddin. Awal Juli 2015, tanpa diduga Kapolres mengganjar anak buahnya itu dengan memberikan penghargaan. Nunung Syaifuddin yang kini menjabat Direskrimsus Polda Banten menilai apa yang diperbuat oleh AKP Entang Cahyadi, waktu menjabat Kapolsek Kasemen adalah sikap Polri ideal dan semestinya.

Selain Kapolres, Kepala BNPT Komjen Boy Rafli Amar dan Kabareskrim Komjen Listyo Sigit Prabowo turut memberi penghargaan saat menjabat Kapolda Banten. Dua Kapolda Banten ini menilai AKP Entang Cahyadi merupakan satu-satunya anggota Polda Banten dan jajaran yang layak mendapat penghargaan di bidang pendidikan.

Tidak berhenti di situ, konsistensi AKP Entang Cahyadi dalam mengajar ilmu agama juga diganjar penghargaan oleh Kapolres Serang Kota AKBP Komarudin. Polres Serang Kota merupakan pemekaran dari Polres Serang. Puncak dari penghargaan diterima AKP Entang Cahyadi dari Kapolri Jenderal Muhammad Tito Karnavian sebagai polisi teladan model Polri sebagai penggerak revolusi mental dan pendorong tertib sosial di ruang publik tahun 2018. (haryono/bi)

Latest Comments

  • {{comment.name}} {{comment.created_at}}

    {{ comment.comment }}

Belum ada komentar.

Rekomendasi



-->