Download E-Paper

Wamenag Berharap MTQ Nasional Jadi Ajang Kompetisi Memahami Alquran

Sabtu, 21 November 2020 - 17:17
Wamenag Zainut Tauhid Sa'adi dalam acara penutupan MTQ Nasional ke-28.(ist)

JAKARTA - Wakil Menteri Agama (Wamenag) Zainut Tauhid Sa'adi berharap Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Nasional ke-28 di Sumatera Barat tidak hanya menjadi ajang melatih dan bertanding membaca, tetapi juga berkompetisi dalam memahami substansi dari ayat-ayat suci Alquran dengan benar dan tepat.

Menurut Zainut, makna pembacaan Alquran dalam MTQ ini bukan sekadar untuk dipertandingkan, melainkan untuk dapat diamalkan dalam kehidupan sehari-hari.

"Setelah suksesnya MTQ Nasional mari kita semakin memantapkan peran nilai-nilai agama di tengah kehidupan masyarakat, mengembangkan pendidikan Alquran, serta meningkatkan pembangunan di bidang agama, sosial kemasyarakatan, ekonomi dan budaya yang bermartabat," jelas Wamenag di Padang, Jumat (20/11) malam.

Hadir, Gubernur Sumatera Barat, Gubernur Jawa Timur, serta sejumlah Wakil Gubernur dari berbagai provinsi di Indonesia. MTQ Nasional ke-28 ini ditutup secara virtual oleh Wapres KH Ma'ruf Amin.

Zainut yang juga wakil ketua umum MUI ini juga menambahkan, kesuksesan penyelenggaraan MTQ,  ditandai dengan adanya dampak kolektif, melalui implementasi pemahaman agama yang baik dan benar. Suksesnya MTQ ada pada pembentukan mental dan karakter manusia yang mewarnai perilaku manusia di tengah masyarakat.

"Dalam kerangka pembangunan bangsa, kesadaran beragama harus menjadi landasan spiritual dan moral masyarakat dalam menghadapi perubahan menuju hari esok yang lebih baik," tuturnya.

"Betapapun banyaknya masalah yang mendera bangsa saat ini terutama wabah Covid-19 yang hingga saat ini masih berlangsung, insya Allah akan dapat kita hadapi dan atasi bersama dengan jiwa yang lapang dan keimanan kepada Allah SWT pada diri kita masing-masing. Keimanan akan melahirkan optimisme dan kearifan untuk menemukan solusi yang terbaik," sambung Zainut dalam keterangan tertulisnya yang diterima Pos Kota, Sabtu (21 /11).

Wamenag menambahkan, Alquran adalah kitab pendidikan terbesar. Umat Islam wajib mempedomani Alquran dalam setiap langkah yang dijalani agar memperoleh kebahagiaan dunia dan akhirat.

"Gema MTQ yang mengumandangkan firman Ilahi semoga meninggalkan keberkahan bagi masyarakat di Provinsi Sumatera Barat yang mempunyai motto daerah “Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah”. Pelaksanaan MTQ seyogyanya mampu menghadirkan semangat baru dalam pembangunan kehidupan umat Islam di kota Padang ini," harapnya. (johara/win)

Latest Comments

  • {{comment.name}} {{comment.created_at}}

    {{ comment.comment }}

Belum ada komentar.

REKOMENDASI



IKLAN BARIS

-->