Satgas TPPO Subdit III Dittipidum Bareskrim Polri Raih Penghargaan

Rabu, 20 Desember 2017 13:08 WIB

Share
Satgas TPPO Subdit III Dittipidum Bareskrim Polri Raih Penghargaan
JAKARTA (Pos Kota) - Tim Satgas Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) Subdit III Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri mendapatkan penghargaan Hassan Wirajuda Award 2017‎ dari Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia. Penghargaan langsung diserahkan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan diterima oleh Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Herry Rudolf Nahak didampingi Kasubdit III Dittipidum Polri Kombes Ferdi Sambo dan Kepala Satgas TPPO Polri AKBP Hafidh Herlambang. Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Brigjen Pol Herry Rudolf Nahak mengapresiasi kepada anggota Satgas TPPO Subdit 3 Dittipidum Polri‎ atas penerimaan penghargaan Hassan Wirajuda Perlindungan WNI Award 2017. "Ini merupakan kerja nyata yang telah dilakukan oleh Satgas yang berdampak kepada masyarakat kita di luar negeri, sehingga penghargaan ini didapatkan oleh Satgas TPPO," kata Herry di Jakarta, Rabu (20/12/2017). Dengan demikian, Herry berjanji pihaknya akan terus memberikan yang terbaik kepada masyarakat khususnya masyarakat Indonesia diluar negeri yang menjadi korban TPPO. "Dari data pada tahun 2017, Satgas TPPO Bareskrim Polri telah menangkap 30 tersangka kasus TPPO dan berhasil menyelamatkan 1083 WNI yang menjadi korban," jelas dia.   piagamPenghargaan yang diterima Tim Satgas TPPO Subdit III Dittipidum Bareskrim Mabes Polri. Sementara Menlu Retno Marsudi menjelaskan penghargaan ini menjadi tradisi bagi Kementerian Luar Negeri untuk meningkatkan berbagai cara dan upaya melindungi WNI di belahan dunia.Sebab, jumlah dari warga negara Indonesia yang bekerja di luar negeri semakin banyak. Bahkan, tak sedikit kasus yang belum pernah terjadi (unprecedented) di luar sana. "Sebut saja evakuasi WNI dari Yaman, bencana di Nepal serta penyanderaan WNI di Filipina dan Somalia. Hasil‎ kerja sama yang baik juga tercermin dengan baik dimana telah membebaskan 205 WNI dari ancaman hukuman mati, 1.103 tindak pidana perdagangan orang (TPPO), menyelamatkan 192 ABK (anak buah kapal) dari perbudakan dan repatriasi 180.942 WNI dari berbagai kasus," jelasnya. (adji/sir)
Reporter: Admin Super
Editor: Admin Super
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar